Studi: Puasa Media Sosial Bisa Bikin Mental Lebih Sehat

Teknologi  
Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

IBUTEKNO -- Media sosial telah menjadi bagian dari hidup setiap orang. Sayangnya, banyak yang menjadi kecanduan media sosial dan tidak dapat lepas darinya.

Sebuah penelitian di Inggris mengungkapkan orang yang berhenti bermain media sosial (medsos) mengalami peningkatan dalam kesehatan mental. Studi tersebut diterbitkan dalam jurnal Cyberpsychology Behavior and Social Networking dan dilakukan oleh tim peneliti dari University of Bath.

Para peneliti mengamati efek kesehatan mental dari 154 peserta yang terdiri dari usia 18 hingga 72 tahun. Mereka meminta peserta untuk puasa medsos selama sepekan. Hasil studi menemukan, mereka mengalami pengurangan gejala depresi dan kecemasan.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Para peserta secara acak dialokasikan ke dalam dua kelompok, yaitu kelompok intervensi dan kelompok kontrol. Kelompok intervensi diminta untuk berhenti menggunakan semua medsos, yaitu Facebook, Twitter, Instagram, dan TikTok. Sementara kelompok kontrol diminta tetap bermain medsos.

Pada awal penelitian, para peneliti mengambil skor dasar untuk tingkat kecemasan, depresi, dan kesejahteraan. Peserta melaporkan telah menghabiskan rata-rata delapan jam per pekan untuk bermain medsos.

Satu pekan kemudian, peserta yang mengambil istirahat dari medsos menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam tingkat kesejahteraan. Mereka dilaporkan menggunakan medsos selama rata-rata 21 menit dibandingkan dengan kelompok kontrol rata-rata delapan jam.

Peneliti Departemen Kesehatan University of Bath, Dr Jeff Lambert, mengatakan, menggulir medsos merupakan kebiasaan umum sehingga banyak orang yang melakukannya tanpa sadar telah menghabiskan banyak waktu. “Kami tahu penggunaan medsos sangat besar dan ada kekhawatiran yang meningkat tentang efek kesehatan mentalnya. Dengan penelitian ini, kami ingin melihat apakah istirahat dari medsos selama sepekan dapat menghasilkan manfaat kesehatan mental,” kata Lambert, dikutip TRT World.

Lambert mengatakan banyak dari peserta penelitian melaporkan efek positif setelah puasa medsos. Mereka mengaku merasakan peningkatan suasana hati yang lebih baik dan lebih sedikit kecemasan.

“Tentu saja, medsos telah menjadi bagian dari kehidupan saat ini. Namun, jika Anda menghabiskan selama berjam-jam setiap pekan, Anda akan merasakan dampak negatifnya. Mungkin ada baiknya mengurangi bermain medsos,” tambahnya.

Selama 15 tahun terakhir, medsos telah merevolusi cara orang berkomunikasi. Menurut Pew Research, 69 persen orang dewasa dan 81 persen remaja di Amerika Serikat (AS) telah menggunakan medsos. Di Inggris, jumlah orang dewasa yang menggunakan medsos meningkat dari 45 persen dari tahun 2011 menjadi 71 persen pada 2021.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Mau cari apa Follow aja dulu

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image