Nvidia: Pasar Video Game Melambat, Saham Turun

Teknologi  
Sumber: Nvidia
Sumber: Nvidia

IBUGAME -- Pembuat chip Nvidia Corp memperkirakan penjualan chip video game akan menurun pada kuartal ini. Penurunan penjualan didorong oleh masalah rantai pasokan baru akibat penguncian COVID-19 di China.

Chief Executive Jensen Huang mengatakan kepada Reuters bahwa pendapatan bisnis game Nvidia akan mencatat penurunan beberapa poin persentase pada kuartal saat ini dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.

"Secara keseluruhan pasar game melambat," kata Huang.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Berdasarkan permintaan pasar yang lebih lemah, Nvidia telah memilih untuk mengurangi apa yang dijualnya ke pasar China, katanya. Nvidia juga mendapat pukulan dari Rusia dan melihat "penjualan lebih lambat" di Eropa, katanya.

Saham Nvidia turun 6,7 persen dalam perdagangan yang diperpanjang, meskipun pendapatan dan pendapatan kuartal pertama perusahaan melampaui perkiraan analis.

Saham perusahaan sudah turun sekitar 40 persen sepanjang tahun ini seiring dengan aksi jual yang lebih luas di saham-saham pertumbuhan karena kekhawatiran kenaikan suku bunga yang agresif oleh Federal Reserve AS. Kekhawatiran atas inflasi menyebar melalui ekonomi AS, karena konsumen menimbang pembelian barang-barang seperti laptop dan konsol video game.

Nvidia memperkirakan pendapatan kuartal kedua sebesar 8,10 miliar dolar AS, plus atau minus 2 persen. Analis rata-rata memperkirakan pendapatan 8,45 miliar dolar AS, menurut data IBES dari Refinitiv.

Perkiraan pendapatan yang lebih rendah termasuk perkiraan pengurangan sekitar 500 juta dolar AS terkait dengan Rusia dan penguncian COVID di China. Chief Financial Officer Colette Kress mengatakan angka 500 juta dolar AS termasuk sekitar 400 juta dolar AS yang hilang dalam penjualan game di China dan Rusia, dan 100 juta dolar AS lainnya hilang dalam penjualan pusat data di Rusia.

Kress mengatakan kepada analis tentang panggilan pendapatan bahwa penguncian COVID China, selain mempengaruhi logistik, memukul pengeluaran konsumen.

Kinngai Chan, analis di Summit Insights Group, mengatakan hampir setiap perusahaan teknologi yang mengabaikan prospek menyalahkan konflik Rusia-Ukraina dan penguncian COVID di China. Dia memperkirakan Nvidia akan menghadapi lebih banyak penurunan ke depan.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Mau cari apa Follow aja dulu

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image